Login

Register

Login

Register

KH Rahmat Najieb

 

أُحِلَّ لَكُمْ لَيْلَةَ الصِّيَامِ الرَّفَثُ إِلَىٰ نِسَائِكُمْ ۚ هُنَّ لِبَاسٌ لَكُمْ وَأَنْتُمْ لِبَاسٌ لَهُنَّ ۗ عَلِمَ اللَّهُ أَنَّكُمْ كُنْتُمْ تَخْتَانُونَ أَنْفُسَكُمْ فَتَابَ عَلَيْكُمْ وَعَفَا عَنْكُمْ ۖ فَالْآنَ بَاشِرُوهُنَّ وَابْتَغُوا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَكُمْ ۚ وَكُلُوا وَاشْرَبُوا حَتَّىٰ يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الْخَيْطُ الْأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ الْأَسْوَدِ مِنَ الْفَجْرِ ۖ ثُمَّ أَتِمُّوا الصِّيَامَ إِلَى اللَّيْلِ ۚ وَلَا تُبَاشِرُوهُنَّ وَأَنْتُمْ عَاكِفُونَ فِي الْمَسَاجِدِ ۗ تِلْكَ حُدُودُ اللَّهِ فَلَا تَقْرَبُوهَا ۗ كَذَٰلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ آيَاتِهِ لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَّقُونَ

Dihalalkan bagi kamu pada malam hari bulan puasa bercampur dengan isteri-isteri kamu; mereka adalah pakaian bagimu, dan kamupun adalah pakaian bagi mereka. Allah mengetahui bahwasanya kamu tidak dapat menahan nafsumu, karena itu Allah mengampuni kamu dan memberi maaf kepadamu. Maka sekarang campurilah mereka dan ikutilah apa yang telah ditetapkan Allah untukmu, dan makan minumlah hingga terang bagimu benang putih dari benang hitam, yaitu fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai (datang) malam, (tetapi) janganlah kamu campuri mereka itu, sedang kamu beri’tikaf dalam mesjid. Itulah larangan Allah, maka janganlah kamu mendekatinya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepada manusia, supaya mereka bertakwa. (QS Albaqarah [2] : 187).

LAYLATAS SHIYÂM artinya malam hari yang esok siangnya melaksanakan shiyam. Dalam ketentuan Islam yang dimaksud hari itu adalah dari maghrib ke maghrib. Berbeda dengan pengertian hari secara umum yang diawali dari tengah malam pukul 00:00. Pengertian secara Islami ini lebih dapat difahami dan jelas batasnya, malam dan siang, sebab ditandai dengan terbenamnya matahari. Sehingga malam Senin dalam Islam itu sudah termasuk hari Senin. Sebab itu Qiyamu Ramadlan dilakukan pada malam hari yang esoknya shiyam.

Kegiatan Suami Istri

Ketika shiyam Ramadlan diwajibkan, para shahabat Rasulullah Saw menganggap bahwa pada malam harinya tidak diperbolehkan untuk mendatangi isteri-isteri mereka. Sebagian mereka berpendapat, boleh saja asal tidak terselang tidur setelah mereka ifthar (makan dan minum pada waktu maghrib). Malahan jika waktu magrib tidak sempat makan dan minum sehingga terselang tidur, mereka tidak berani makan.

Adalah shahabat Umar bin Khattab r.a, ia pulang dari rumah Nabi Saw sudah larut malam, ia hendak mendatangi isterinya, kata isterinya, “aku sudah tidur.” Kata Umar, engkau belum tidur, dan ia tetap menggauli isterinya. Keesokan harinya ia mendatangi Rasulullah Saw, katanya. “Aku mohon izin kepada Allah dan kepadamu, karena nafsuku sudah membujukku, sehingga aku menggauli isteriku. Apakah ada rukhsah (keringanan) bagiku?” Jawab Rasulullah Saw, “Tidak begitu wahai Umar.” Kemudian turunlah ayat ini. Shahabat lain pun berbuat serupa, di antaranya Ka’ab bin Malik. (Tafsir Atthobari).

Namun sekalipun dihalalkan ternyata masih ada shahabat yang berusaha menahan keinginannya untuk bergaul dengan isterinya sampai sebulan penuh. Sehingga turunlah ayat ini. (HR Albukhari)

أُحِلَّ لَكُمْ لَيْلَةَ الصِّيَامِ الرَّفَثُ إِلَىٰ نِسَائِكُمْ ۚ هُنَّ لِبَاسٌ لَكُمْ وَأَنْتُمْ لِبَاسٌ لَهُنَّ ۗ عَلِمَ اللَّهُ أَنَّكُمْ كُنْتُمْ تَخْتَانُونَ أَنْفُسَكُمْ فَتَابَ عَلَيْكُمْ وَعَفَا عَنْكُمْ ۖ فَالْآنَ بَاشِرُوهُنَّ وَابْتَغُوا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَكُمْ

Dihalalkan bagi kamu pada malam shiyam berhubungan dengan isteri-isterimu; mereka adalah pakaian bagimu dan kamu pakaian untuk mereka. Allah mengetahui bahwa kamu berkhianat kepada dirimu (menyiksa diri dengan menahan keinginan), karena itu Allah mengampuni kamu dan memberi maaf kepadamu. Maka sekarang campurilah mereka dan harapkanlah apa yang ditetapkan Allah untukmu…

Halal bagi kamu berhubungan suami isteri pada malam yang esok siangnya kamu akan melaksanakan shiyam. Shiyam itu menahan makan, minum, dan berhubungan suami isteri sejak fajar sampai maghrib. Setelah datang maghrib diharuskan ifthar atau berbuka dengan makan dan minum. Mendatangi isteri yang asalnya dilarang dilakukan pada siang hari, menjadi halal dilakukan pada malam harinya dan tidak akan mengurangi pahala serta kekhusyuan ibadah shiyam. Ayat ini menunjukkan, bahwa kewajiban shiyam dalam Islam itu bukan merupakan siksaan, berbeda dengan agama selain Islam. Shiyam dalam Islam tidak mengganggu kebutuhan biologis kaum mu’minin. Yang biasa melakukan makan, minum dan hubungan di siang hari hanya mengalihkan waktunya ke malam hari.

Allah mengibaratkan suami dan isteri bagaikan pakaian yang melekat di badan. Seorang laki-laki beristeri dinyatakan tidak pantas bila ia hidup sendiri tanpa menyentuh isterinya, seolah ia punya pakaian tetapi tidak memakainya. Demikian juga perempuan yang bersuami, bila ia dibiarkan tanpa sentuhan suaminya, tidak pernah terlihat bersama. Tidak pantas seorang perempuan yang bersuami terlihat seolah-olah tidak bersuami. Pakaian bagi manusia akan menggambarkan kehidupannya. Apa penafsiran kita jika melihat orang yang berpakaian compang camping? Ayat ini pun menegaskan halalnya berhubungan suami isteri pada malam shiyam.

Allah Maha mengetahui apa yang tersirat dalam hati manusia berupa niat, keyakinan dan keinginannya sekalipun hal itu tidak pernah diutarakan. Allah memahami keinginan kaum mu’minin untuk mubasyarah pada malam shiyam. Keinginan itu ditahan oleh mereka, karena takut membatalkan shiyam pada esok harinya, takut merusak ibadahnya, atau berkeyakinan akan mengurangi pahala karena keadaan dirinya tidak suci lagi, sehingga menahan keinginan itu dapat menyiksa diri. Memang sangat tersiksa menahan seperti itu manakala suami dan isteri hidup berdampingan dan tidak mempunyai kegiatan lain.

Allah yang Maha Mengetahui apa yang nampak dan yang tersembunyi, mengampuni keyakinan kaum mu’minin yang keliru, dan menghargai kehatihatian mereka karena takut dosa. Mungkin juga dosa yang diampuni Allah itu karena kaum mu’minin beranggapan bahwa shiyam dalam Islam itu sama dengan puasanya orang kafir. Dalam puasa orang kafir yang tujuannya ingin mendapat kekuatan misalnya, haram bagi mereka melakukan hubungan suami isteri pada waktu puasa.

Kita sering dihadapkan kepada masalah-masalah yang dilematis, sementara kita tidak mengetahui hukumnya secara jelas. Bila tujuannya baik, karena takut kepada Allah sekalipun tindakan kita salah, maka Allah akan memaafkan kita.

Bukan hanya mengampuni keyakinan yang keliru, Allah menyuruh kaum muslimin untuk melakukan mubasyarah. Suruhan ini tidak menunjukkan wajib, perintah ini menunjukkan mubah dan menyatakan sama sekali tidak berdosa dan tidak ada pengaruhnya terhadap pahala shiyam. Malahan melakukan hubungan suami isteri dalam Islam itu berpahala. Sabda Rasulullah Saw kepada orang-orang faqir yang tidak punya harta untuk dishodaqohkan, “Mendatangi isteri kamu itu adalah shodaqah” para shahabat bertanya, “Ya Rasulallah, Benarkah jika di antara kami melepas syahwatnya akan mendapat pahala?” Jawab beliau, “Bagaimana pendapatmu jika engkau melepaskannya pada yang haram apakah akan mendapat dosa?” Mereka menjawab, “Benar” Kata Rasulullah Saw, “maka demikian juga jika kamu menyimpannya pada tempat yang halal, maka akan mendapat pahala.” (HR Muslim dan Abu Dawud)

Dan Harapkanlah apa yang ditetapkan Allah berupa keturunan yang shalih dan baik dengan berdo’a sebelum melakukan senggama

Kegiatan Makan dan Minum

Masih dalam riwayat Imam Albukhari dari shahabat Albarraa bin ‘Azib, “Apabila seseorang shiyam kemudian ia tidur sebelum ifthar, sehingga saat-saat ifthar terlewatkan, ia tidak berani makan malam harinya bahkan sampai siangnya lagi. Adalah shahabat Qais bin Shirmah Al-anshari, ia bekerja di kebun kurma pada siang hari dalam keadaan shiyam. Menjelang maghrib, ia pulang menemui isterinya, “Apakah kau punya makanan untuk ifthar?” katanya. Jawab isterinya, “Tidak”. Kata Qais, “Pergilah, dan cari makanan”. Saat isterinya datang, Qais sudah tertidur, lalu bangun ia tidak berani makan sampai datang waktu siang. Siang harinya ia bekerja lagi, karena menahan lapar ia pingsan. Kemudian dilaporkan hal itu kepada Rasulullah Saw, lalu turunlah potongan ayat di bawah ini.

Pada riwayat lain diterangkan, bahwa ada shahabat yang mengikat kaki kanannya dengan benang putih dan kaki kirinya dengan benang hitam atau sebaliknya. Mereka terus makan sahur sehingga jelas terlihat perbedaan warna benang itu karena datang waktu shubuh. Kemudian turunlah ayat ini yang menjelaskan bahwa kalimat itu bukan arti sebenarnya, namun merupakan ungkapan dari siang dan malam. (HR Albukhari).

وَكُلُوْا وَاشْرَبُوْا حَتّٰى يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الَْخيْطُ الْاَبْيَضُ مِنَ الَْخيْطِاْلاَسْوَدِ مِنَ اْلفَجْرِ ثُمَّ اَِتمُّوا الصِّيَامَ الَى اَّليْلِ

Dan makan minumlah sehingga terang bagimu benang putih dari benang hitam yaitu fajar. Kemudian sempurnakanlah shiyam itu sampai datang malam.

Perintah makan dan minum pada malam shiyam di sini tidak diartikan sepanjang malam itu harus makan dan minum. Perintah di sini menunjukkan malam shiyam sama seperti malam-malam lainnya, tidak ada sesuatu yang halal menjadi haram. Malahan jika kita menetapkan haram makan atau minum walaupun sesaat dari malam shiyam, maka ketetapan itu menjadi dosa.

Waktu ibadah dalam Islam ditentukan dengan perputaran bumi dan peredaran bulan. Seperti waktu sholat, saat zakat, gerhana awal Ramadlan dan Idul Fithri. Demikian juga waktu shiyam ditandai dengan terbitnya fajar dan terbenamnnya matahari. Bagi kita sekarang tidak perlu lagi melihat bentangan cahaya putih bergandengan dengan gelapnya malam sebagai tanda fajar telah tiba, kita tinggal melihat jadwal dan jam. Para ahli ilmu falak telah menghitung dan mencocokkannya dengan waktu jam, namun pada saat-saat tertentu; ketika kita berada di tempat yang asing, sedang jam kita tidak menunjukkan waktu setempat dan di sana tidak ada orang Islam, maka melihat alam adalah waktu yang tepat untuk menentukan waktu ibadah.

Sejak datang fajar sebagai tanda waktu sholat shubuh, hendaklah kita mulai melaksanakan shiyam sampai tiba waktu maghrib. Itulah shiyam yang sempurna. Kalimat ini pun menjelaskan bahwa haram hukumnya melewatkan waktu maghrib dengan sengaja padahal ia mempunyai kesempatan untuk berbuka.

Kegiatan di akhir Ramadlan

Yang dimaksud akhir Ramadlan adalah 10 malam terakhir. Rasulullah Saw dan para shahabatnya selalu melakukan I’tikaf di masjid. “Adalah Rasulullah Saw beri’tikaf pada sepuluh malam terakhir di bulan Ramadlan.” (HR Albukhari) Sabda Rasulullah Saw, “Siapa yang telah beri’tikaf bersamaku, maka hendaklah i’tikaf pada sepuluh malam terakhir.” (HR Albukhari).

Mu’takif atau orang yang I’tikaf, masih dibolehkan makan dan minum di masjid, tetapi jima dilarang. Perbuatan yang asalnya halal itu dapat membatalkan i’tikaf. Firman Allah,

وََلا تُبَاشِرُوْهُنَّ وَاَنْتُمْ عَاكِفُوْنَ فى اْلمَسٰجِدِ

Tetapi janganlah kamu campuri mereka sedang kamu dalam keadaan I’tikaf di masjid-masjid.

Tidak ada keterangan I’tikaf bagi perempuan kecuali isteri-isteri Rasulullah Saw, hal itu pun setelah ada izin dari beliau. Dalam pelaksanaannya pun harus lebih tertib menggunakan ruangan khusus seperti tenda, jangan sampai mengganggu orang-orang yang akan shalat berjamaah. Bila hal itu tidak bisa dilakukan, maka i’tikaf bagi perempuan hukumnya terlarang.

Ayat ini mengisyaratkan bahwa i’tikaf itu dilakukan di dalam masjid. Ada pendapat yang membolehkan beri’tikaf di mushalla bahkan di dalam mushalla rumahnya. Namun tidak ada hadits yang menerangkan bahwa Rasulullah Saw beri’tikaf selain di masjid.

Ada pula yang berpendapat bahwa masjid-masjid yang dimaksud adalah tiga masjid yang terkenal; masjid Alharam di Makkah, masjid Nabawi di Madinah, dan masjid Al-aqsha di Palestina. Tetapi keterangan itu bertentangan dengan yang diriwayatkan Imam Abu Dawud dari Aisyah, “Tidak boleh i’tikaf kecuali di masjid jami’” Masjid jami adalah yang biasa digunakan untuk ibadah jum’ah.

Sedangkan yang membatalkan i’tikaf adalah keluar dari tempatnya kecuali untuk memenuhi kebutuhan buang air , berwudlu, makan dan minum itupun bila tidak ada yang mengantarkannya. Dalam riwayat Abu Dawud, Aisyah, Ummul Mu’minin menerangkan, “Sunnah atas orang yang beri’tikaf adalah : tidak menengok orang yang sakit menghadiri jenazah, menyentuh dan mencumbu istri dan tidak boleh keluar (dari mesjid) kecuali untuk keperluan yang sangat, dan tidak (ada) i’tikaf kecuali dengan shiyam dan tidak ada i’tikaf kecuali di mesjid jami’ “ (HR Abu Dawud).

Tentang menyentuh isteri tanpa taladzudz tidak membatalkan i’tikaf, sebab Rasulullah Saw pernah disisiri oleh Aisyah waktu beliau i’tikaf, tetapi bila membangkitkan syahwat seperti berciuman, hukumnya makruh, namun sebagian ulama menyatakan membatalkan i’tikaf.

تِلْكَ حُدُودُ اللَّهِ فَلَا تَقْرَبُوهَا ۗ كَذَٰلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ آيَاتِهِ لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَّقُونَ

Itulah larangan-larangan Allah, maka dari itu janganlah kamu mendekatinya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepada manusia agar mereka bertaqwa. (QS Albaqarah [2] : 187).

Itulah aturan-aturan Allah berupa larangan dan batas-batasnya yang ditetapkan bagi orang-orang yang beriman, maka dari itu janganlah kita cobacoba untuk mendekatinya apalagi melanggarnya. Demikianlah Allah menjelaskan ayat-ayat-Nya yang bijaksana dan tidak memberatkan manusia bahkan mereka merasakan keni’matan hidup dengan peraturan tersebut. Dengan demikian manusia dapat mencapai derajat yang paling tinggi menurut pandangan Allah yaitu taqwa.

 

Open chat
1
Assalamualaikum Wr WB